Perlindungan Hukum Terhadap Perempuan Sebelum dan Sesudah PERMA No. 3 Tahun 2017

Yuridis.id


Perlindungan terhadap warga negara dari segala tindakan diskriminasi merupakan implementasi dari hak konstitusional sebagaimana tertuang dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Indonesia telah meratifikasi Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik (International Covenant on Civil and Political Right/ICCPR) dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2005 tentang Pengesahan International Covenant on Civil and Political Rights (Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik) yang menegaskan bahwa semua orang adalah sama di hadapan hukum dan peraturan perundang-undangan melarang diskriminasi serta menjamin perlindungan yang setara bagi semua orang dari diskriminasi berdasarkan alasan apapun, termasuk jenis kelamin atau gender. (Perma No. 3 Tahun 2017)


Sebagai negara pihak dalam Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan (Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women/CEDAW) Indonesia mengakui kewajiban  negara untuk memastikan bahwa perempuan memiliki akses terhadap keadilan dan bebas dari diskriminasi  dalam sistem peradilan. 


Berdasarkan pertimbangan peraturan perundang-undangan yang telah terlebih dahulu ada, maka Mahkamah Agung perlu menetapkan Peraturan Mahkamah Agung tentang Pedoman Mengadili Perkara Perempuan Berhadapan dengan Hukum. Tentunya menjadi sebuah pertanyaan, bagaimana perlindungan hukum terhadap perempuan berhadapan dengan hukum sebelum dan sesudah lahirnya Perma No. 3 Tahun 2017?



Perempuan menjadi Tersangka/Batamtoday
Perlindungan Hukum Terhadap Perempuan Berhadapan Dengan Hukum Sebelum Lahirnya PERMA No. 3 Tahun 2017
Menurut Pasal 1 PERMA No. 3 Tahun 2017,  perempuan berhadapan dengan hukum adalah perempuan yang berkonflik dengan hukum. Ada 3 (tiga) pihak perempuan yang berkonflik dengan hukum tersebut:

1.      Perempuan sebagai korban

2.      Perempuan sebagai saksi

3.      Perempuan sebagai pihak

Pasal 2 PERMA memuat asas yang mestinya ditaati hakim dalam mengadili perkara perempuan berhadapan dengan hukum. Asas-asas tersebut adalah, asas penghargaan atas harkat dan martabat manusia; asas non diskriminasi; asas kesetaraan gender; asas persamaan di depan hukum; asas keadilan; asas kemanfaatan; dan asas kepastian hukum.

Berdasarkan penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh Bella Sandiata dalam Jurnal Perempuan yang berjudul Perempuan Berhadapan dengan Hukum: Refleksi Penggunaan Pasal 284 dan 285 KUHP dalam Pengalaman Pendamping Hukum. 

Pendamping sendiri berarti seseorang atau kelompok atau organisasi yang dipercaya dan/atau memiliki keterampilan dan pengetahuan untuk mendampingi perempuan berhadapan dengan hukum, dengan tujuan membuat perempuan merasa aman dan nyaman dalam memberikan keterangan selama proses peradilan berlangsung.

Hasil penelitian di atas menunjukkan bahwa hukum di Indonesia masih tidak berpihak kepada perempuan korban. Keadilan bagi para perempuan korban masih jauh panggang dari api karena posisi perempuan korban yang masih kerap dilemahkan oleh (aparat penegak) hukum. 

Masih saja ada polisi, hakim atau jaksa dalam proses pemeriksaan yang melontarkan pertanyaan tidak etis pada korban perkosaan, misalnya. "Pelaku menggunakan gaya apa pada saat main dengan kamu?" Hal ini amat sangat disayangkan mengingat salah satu fungsi penegak hukum adalah memberikan rasa aman bagi para pencari keadilan.
Reformasi sistem hukum secara tertulis dan hukum acara diperlukan untuk mengakomodasi pengalaman perempuan korban. Sistem dan produk tersebut harus dapat memastikan suatu peraturan perundang-undangan, termasuk hukum pidana, yang berperspektif gender dan berpihak pada perempuan korban. Prinsip-prinsip dalam teori hukum feminis merupakan suatu solusi untuk menghentikan praktik hukum yang bias gender, salah satunya adalah dengan berupaya untuk mendengar pengalaman perempuan korban. 

Lebih jauh lagi, perubahan perspektif akibat budaya patriarki yang menyubordinasikan perempuan perlu dilakukan dalam tiga unsur sistem hukum secara menyeluruh yakni struktur hukum, substansi hukum, dan budaya hukum. Reformasi hukum ke depan juga perlu melihat dan melibatkan (pengalaman) perempuan sehingga keadilan bagi perempuan korban yang berhadapan dengan perkara hukum bukan menjadi hal utopis dan sungguh dapat memberikan jawaban atas pencarian keadilan oleh para perempuan korban yang telah berani melaporkan segala bentuk ketidakadilan yang dialaminya. (Sandiata: 2018)      


Perempuan di sidang pengadilan/Borneonews
Relevansinya dengan Undang-Undang Perlindungan Saksi dan Korban, perlindungan dan penghargaan terhadap saksi atau korban atau pelapor merupakan suatu prinsip yang telah diatur dalam Undang-Undang No. 13 Tahun 2006, Undang-Undang No. 30 Tahun 2002, dan  Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010, karena berkaitan dengan pentingnya keterangan saksi atau korban dalam mengungkapkan fakta hukum atas tindak pidana korupsi, tindak piudana pencucian uang, tindak pidana narkotika/psikotropika, tindak pidana terorisme, dan tindak pidana lain yang mengakibatkan posisi saksi dan korban dihadapkan pada situasi yang sangat membahayakan.
    Perlindungan saksi atau korban atau pelapor penting diberikan karena menyangkut ancaman atau intimidasi yang diterima oleh saksi atau korban atau pelapor atas keterangan atau laporan untuk mengungkapkan kejahatan tersebut. Mekanisme Perlindungan saksi dan korban telah diterapkan melalui sistem pelaporan dan perlindungan yang ada di Lembaga Perlindungan Saksi atau Korban (LPSK), Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dan Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). Upaya perlindungan saksi atau korban tidak hanya diatur dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2006, Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002, dan Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tetapi juga perlu diatur dalam KUHAP, sebagai ketentuan beracara dalam proses peradilan pidana. 

  Mekanisme perlindungan saksi atau korban atau pelapor perlu mempertimbangkan sistem perlindungan yang terintegrasi untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi penanganan tindak pidana yang serius seperti korupsi, tindak pidana pencucian, narkotika, HAM berat dan lainnya. Serta perlu meningkatkan jaminan kerahasiaan saksi atau korban atau pelapor terhadap tindak pidana serius tersebut. (Wangga: 2013)

Perempuan di sidang pengadilan/ Kumparan.com
                 

    Perlindungan Hukum Terhadap Perempuan Berhadapan Dengan Hukum Sesudah Lahirnya Perma No. 3 Tahun 2017   

   Berdasarkan penelusuran penulis mengenai proses penanganan perkara pada perkara pidana, pada perkara perdata juga ditemukan perbedaan kondisi penegakan hukum pasca lahirnya PERMA No. 3 Tahun 2017. Dalam hal ini mengenai perkara Cerai Talak (CT) dan Cerai Gugat (CG) pada peradilan agama.

Sebelum adanya PERMA, pada CT tidak ada amar yang memerintahkan kepada Pemohon untuk melaksanakan putusan yakni membayar beban sebelum ikrar talak diucapkan. Dalam pertimbangan hukum hakim terdapat adanya perintah pembayaran nafkah iddah dan mut’ah yang dibayarkan sebelum pengucapan ikrar talak akan tetapi kurang maksimal.

Setelah adanya PERMA, bekas suami boleh membayar iddah dan mut’ah sebelum atau sesudah pengucapan ikrar talak. Pada praktiknya, bekas suami diperintahkan untuk membayar iddah dan mut’ah sebelum pengucapan ikrar talak putusan. Tentunya hal ini suatu terobosan yang sangat menarik untuk dikaji. Sebab belum diketemukan dalam kaidah hukum Islam dan hukum positif bahwa bekas suami diwajibkan membayar iddah dan mut’ah sebelum pengucapan ikrar talak.

Pada perkara Cerai Gugat (CG), sebelum adanya PERMA No. 3 Tahun 2017, bekas istri tidak mendapatkan hak-haknya atau nafkah, mut’ah, iddah dan nafkah madliyah. Sesudah dikeluarkannya PERMA, pada putusan gugatan perceraian Nomor 3529/Pdt.G/2017/PA.Kdr, istri juga tidak memperoleh hak-haknya tersebut.

Berdasarkan wawancara dengan hakim Pengadilan Agama Kab. Kediri, Syamsurijal, menjelaskan bahwa alasan hakim tidak memberikan hak-hak istri berupa nafkah iddah dan mut’ah, karena pada putusan CG, pihak istri yang mengajukan gugatan perceraian sehingga dalam hal ini istri dianggap nusyuz sehingga tidak berhak mendapatkan hak-hak nafkah iddahnya. (Rikza: 2018)

Menurut penulis, belum tentu istri yang mengajukan gugatan perceraian bisa dianggap nusyuz  (melawan perintah suami/durhaka/membangkang). Sebab berdasarkan data yang diperoleh dari Kepaniteraan Pengadilan Agama Medan, faktor penyebab nomor satu istri melayangkan CG adalah faktor ekonomi. Spesifiknya, suami tidak menjalankan tanggung jawab menafkahi istri dan anaknya. Faktor kedua adalah adanya campur tangan pihak ketiga dalam rumah tangga para pihak, disusul faktor selanjutnya ketiadaan komitmen para pihak untuk menjaga kelangsungan pernikahannya.

Sesuai dengan asas penghargaan atas harkat dan martabat perempuan sebagai seorang manusia, asas keadilan dan kemanfaatan yang terkandung di dalam PERMA No. 3 Tahun 2017, seyogyanya hakim mampu melakukan penafsiran peraturan perundang-undangan dan/atau hukum tidak tertulis yang dapat menjamin kesetaraan gender terkait pemenuhan hak-hak penghidupan yang layak bagi pihak istri yang mengajukan CG. Sebagaimana Pasal 6  PERMA No. 3 Tahun 2017 ini hakim diharapkan mampu menggali nilai-nilai hukum, kearifan lokal dan rasa keadilan yang hidup dalam masyarakat guna menjamin kesetaraan gender, perlindungan yang setara, non diskriminasi.


 
Ekspresi perempuan jika dilindungi dengan baik/Cosmopolitan



Perlindungan hukum terhadap perempuan berhadapan dengan hukum sebelum lahirnya PERMA No. 3 Tahun 2017, masih dijumpai penanganan perkara dan putusan peradilan yang justru menimbulkan ketidakadilan terhadap perempuan.
Perlindungan hukum terhadap perempuan berhadapan dengan hukum setelah lahirnya PERMA No. 3 Tahun 2017 diharapkan semakin baik sebab pasal-pasal pada PERMA tersebut telah mengatur proses penanganan perkara yang berkeadilan gender.


Pentingnya tindak lanjut dari lahirnya PERMA No. 3 Tahun 2017 dengan sosialisasi secara lebih meluas dan komprehensif serta berkelanjutan. Agar PERMA ini lebih implementatif guna meminimalisasi penanganan perkara oleh hakim yang tidak sensitif gender. Sehingga kehadiran PERMA ini tidak sekadar lip service bagi upaya perlindungan hukum terhadap perempuan.

 

Ibu yang berbahagia bisa selalu bersama buah hatinya/ Muslimah.co.id

 


Berlangganan update artikel terbaru via email:

29 Komentar untuk "Perlindungan Hukum Terhadap Perempuan Sebelum dan Sesudah PERMA No. 3 Tahun 2017"

  1. Wah, pengetahuan saya lumayan bertambah nih tentang perlindungan hukum terhadap perempuan.
    Bicara soal hukum untuk perempuan memang banyak perempuan yang jadi korbanSemoga PERMA No.3 2017 inisegera ditindaklanjuti.

    Dan saya perlu belajar lebih banyak tentang hukum dalam kehidupan sehari-hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, kadang ada oknum penegak hukum saat nanyain perempuan korban pemerkosaan malah nanyanya gak sopan. kasian kan

      Hapus
  2. Jujur saya baru tau soal PERMA No. 3 2017 ini, Mbak. Terima kasih atas sharingnya. Semoga PERMA NO.3 2017 ini terus disosialisasikan dan bertindak lanjut ya, Mbak, agar kaum perempuan mendapatkan perlindungan hukum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. PERMA itu Peraturan Mahkamah Agung untuk digunakan sebagai pedoman oleh para hakim di seluruh Indonesia. Kita sebagai masyarakat paham juga, Mas. Agar kalau kerabat atau saudara kita di posisi "perempuan berhadapan dg hukum", keadilan bs ditegakkan dengan seadil²nya.

      Hapus
  3. Aku salfok sama gambar dr cosmopolitan 😅 sekarang perempuan memang harus belajar ttg hukum jg nih biar tidak gampang ditindas ya, thanks sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, menurutku face-nya representatif banget jd happy woman ❤️

      Hapus
  4. Tentang hukum aku masih sangat awam, dan baru tahu adsnya perlindungan hukum apalagi untuk kaum perempuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl utk UU Perlindungan perempuan & anak sejak 2002 sudab ada Mbak, 2014 lalu diperbaharui malah. Tp pelaksanannya yg blm sesuai harapan

      Hapus
  5. Maaksih banyak udah sharing tulisan kayak gini.
    Ada banyak perempuan yang selalu ditindas saking nggak ngerti hukum.
    Tapi, nggak usah lah dulu bicara hukum.

    Saya kadang pengen sunat lagi para lelaki yang lupa, dulu mereka tuh lahir dari mana? sampai tega menindas wanita, hadeeehhh :(

    BalasHapus
  6. Melihat fenomena akan hukum terutama terhadap perlindungan perempuan buat saya sangat miris, belum ada UU yang benar-benar membela kaum perempuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahkan ada Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Mbak

      Sudah ada, tinggal penerapannya kita harap bs semakin baik

      Hapus
  7. Jazakillah sharingnya kak. Miris pas baca bagian istri yang meminta cerai tidak mendapatkan hak-haknya. Oala.. itu kadang yang bikin perempuan mau saja disiksa suaminya mau mminta cerai mereka merasa tidak mempunyai kemampuan secara finansial untuk menghidupi diri dan anaknya.

    BalasHapus
  8. saya memang kurang terlalu faham dengan ilmu hukum tata perundang-undangan, tetapi jika dalam islam saja dijelaskan detail bagaimana harus memuliakan perempuan, tentunya memang ada hukum yang melindungi perempuan. Karena semuanya pastilah sama memiliki hak dan kewajiban

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya mungkin masalah kesetaraan gender masih banyak dipertanyakan di sekitar kita

      Hapus
  9. Kl saya lebih sepakat dg keadilan gender. Saya pernah membahas soal itu di sini:

    https://www.fadlimia.com/2017/04/merefleksi-emansipasi-kartini.html?m=1

    BalasHapus
  10. Setuju.Perempuan harus lebih sadar hukum dan tau apa langkah yang harus dilakukan sebagai korban.Yang lebih penting perempuan mesti mandiri secara finansial agar tidak terjebak dalam pelecehan dan kekerasan karena miskin.

    BalasHapus
  11. Bagus banget nih kak, dibikin infografisnya biar mudah jadi bahan edukasi ke warganet nih Kak. Penting soalnya info ini

    BalasHapus
  12. Aku terus terang buta hukum tapi baca artikel ini merasa tertarik mbak. Selama ini kalau perempuannya lemah kdng suka kalh di pengadilan, misal pas cerai gtu2. Namun Perma no 3 ini merupakan salah satu upaya supaya perempuan terlindungi ya? Btw mbak lulusan sekolah hukum kah?

    BalasHapus
  13. Kakakku korban KDRT dan tidak dinafkahi selama pernikahannya. Suaminya pengangguran kakakku yang bekerja dan ada bantuan rutin dari mertua. Saat dia pergi dari rumah membawa 2 anaknya lalu mengajukan gugatan cerai dia tidak mendapatkan hak-haknya Bahkan sampai lebih dari setahun berlarut-larut proses cerainya. Padahal dia cuma menuntut cerai tidak menuntut harta.
    Sungguh lemah posisi perempuan di mata hukum ya..
    Saya jadi banyak tahu hal baru setelah membaca artikel ini.
    Terima kasih sudah berbagi:)

    BalasHapus
  14. wah iya nih perempuan rentan banget untuk yang berususan dengan hukum, saya juga masih buta hukum nih, thanks infonya gan

    BalasHapus
  15. Wuihh bahasanya berat ya. Saya rasa penting juga ya kalau perempuan tau tentang perpu perempuan soale emang masih lemah sih nasib perempuan. Btw apa kaka sekolah hukum ya?.

    BalasHapus
  16. Belum banyak kayaknya blogger yang membahas hukum ke arah perlindungan perempuan apalagi seteknis ini. Saya jadi tahu dan belajar banyak dengan PERMA 2007 ini, entah praktiknya sejauh mana dan bahkan disadari oleh perempuan itu sendiri dalam kasus hukum

    BalasHapus
  17. Sebagai perempuan rasanya malu nih saya kurang pengetahuan tentang hukum. Beruntung ketemu artikel ini, sedikit banyak saya jadi tahu negara melindungi saya dan perempuan lainnya dengan hukum.

    BalasHapus
  18. Wah berat ya topiknya. Berat tapi penting untuk Kita ketahui, supaya bisa mengambil langkah-langkah pencegahan atau solusi jika ada yang sebagai korban *amit-amit hiks

    BalasHapus
  19. Jadi bertambah banget wawasan setelah membaca blog ini mbak. Miris memang, masih banyak kasus-kasus yang melibatkan perempuan tapi kurang mendapatkan porsi dan keadilan yang pas.
    Apalagi pas baca yang istri gak dapat hak -haknya.
    gerem rasanya.

    Semoga kedepan bisa muncul keadilan bagi semua. Tidak hanya lelaki tetapi juga perempuan..

    BalasHapus
  20. Kalau sudah berbicara soal hukum itu kompleks banget. Harus jeli dan tau betul akar duduk permasalahannya. Terkadang orang yang tidak mengerti dan gak paham akan hukum ya hanyalah menjadi penonton saja. Yang cukup uanglah yang bermain diatas.

    Jadi tau, akan pentingnya kita melek hukum ya kak.

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel